Perilaku Manajemen Simulasi Limbah Rumah Tangga : Peter Tucker and Duncan Smith


Published: 31-Oct-99
Perilaku Manajemen Simulasi Limbah Rumah Tangga
Peter Tucker and Duncan Smith (1999)

--------------------------
Abstrak 
Makalah ini melaporkan hasil penelitian untuk menunjukkan bukti konsep untuk simulasi individu, perilaku pengelolaan sampah rumah tangga kolektif dan interaktif untuk menyediakan alat untuk perencanaan pengelolaan sampah terpadu yang efisien. Model yang dikembangkan mensimulasikan seluruh masyarakat sebagai distribusi rumah tangga yang terlibat dalam pengelolaan limbah domestik mereka sendiri, melalui rumah kompos atau daur ulang kegiatan. Penelitian ini membahas penataan pribadi hirarkis kegiatan ini, pilihan untuk partisipasi dan faktor yang mempengaruhi tingkat pengalihan limbah untuk masing-masing outlet yang tersedia. Pilihan-pilihan ini didorong oleh sikap yang mendasari warga masyarakat, terkait sebagian faktor sosio-demografis, tetapi juga mengandung acak besar, atau stokastik, elemen. Struktur untuk memodelkan variasi stokastik dikembangkan. Unsur-unsur sosial simulasi digunakan sebagai parameter kontrol menentukan aliran material limbah melalui rumah tangga yang memberikan simulasi proses, atau material balance, seluruh rumah tangga. Model yang dikembangkan memungkinkan investigasi intervensi manajemen mungkin untuk meningkatkan kinerja secara keseluruhan. Perilaku respon terhadap rangsangan eksternal lainnya juga dapat disimulasikan. Aplikasi model simulasi dampak lingkungan dari daur ulang dibahas secara singkat. Makalah ini diakhiri dengan contoh-contoh yang diambil dari model yang uji validasi pada skema daur ulang koran kerbside.
________________________________________
Keywords:
Artificial societies, Composting, Environmental impact, Material balance, Recycling, Stochastic modelling, Waste management
________________________________________ 

Ringkasan Dan Diskusi
4.1 
Penelitian telah menunjukkan kelayakan dari pengembangan model simulasi pengelolaan sampah rumah tangga terpadu di komunitas buatan. Komunitas ini dapat diatur dengan karakteristik sosio-demografi komunitas yang nyata untuk mengaktifkan aplikasi perencanaan pengelolaan sampah untuk disimulasikan pada tingkat lokal. Simulasi telah dimungkinkan melalui pengembangan struktur model baru yang merupakan pilihan pengelolaan sampah rumah tangga individu sebagai urutan kegiatan; urutan yang diatur sesuai dengan hierarki pribadi preferensi. Setiap kegiatan mengalihkan bahan keluar dari aliran limbah rumah tangga utama, dan diwakili oleh unit model-proses yang terpisah. Setiap model unit proses dikonfigurasi sebagai pohon keputusan mengendalikan jaringan aliran fluks limbah rumah tangga individu. Keputusan aturan berdasarkan dengan karakteristik psikologis individu sebagai variabel kontrolnya. Karakteristik psikologis individu membentuk satu bagian dari himpunan atribut yang dimiliki oleh setiap rumah tangga dalam masyarakat. Atribut diasumsikan membentuk distribusi yang terstruktur atas populasi yang besar, dan memiliki ketergantungan diidentifikasi sosio-demografis. Variabilitas temporal eksplisit dibangun ke beberapa variabel dan aturan, untuk menjelaskan alam (dan reversibel) jangka pendek fluktuasi perilaku. Perubahan perilaku jangka panjang dimodelkan dengan memungkinkan perubahan sistematis untuk nilai atribut. Perubahan ini dapat dipicu oleh peristiwa, dirasionalisasi melalui evaluasi pribadi dari hasil, dibentuk oleh pengaruh normatif, atau dimanipulasi melalui intervensi manajemen. Desain dan evaluasi strategi intervensi merupakan salah satu aplikasi kunci untuk simulasi. 

4.2
Dalam simulasi, faktor-faktor sosial yang digunakan untuk mengendalikan simulasi aliran fisik, mengintegrasikan aspek simulasi sosial berbasis agen dengan aspek simulasi rekayasa proses. Pendekatan ini memungkinkan prediksi simultan partisipasi dalam setiap kegiatan pengelolaan sampah dengan prediksi bobot bahan pulih dan komposisi pulih. Model pengelolaan sampah sebelumnya telah diprediksi partisipasi (sebagaimana disebutkan sebelumnya) atau pemulihan berat badan (misalnya Saltzman et al, 1993;. Jones dan Porteous 1996;. Danau et al, 1996) tetapi tidak pernah keduanya. Kebanyakan model sebelumnya memberikan waktu rata-rata solusi mapan dan tidak memungkinkan untuk simulasi intervensi atau evolusi perilaku. Model baru adalah unik juga karena dapat memberikan solusi di sejumlah tingkat spasial, dari jalan-jalan, melalui lingkungan untuk seluruh masyarakat atau kabupaten. Struktur ini memberikan traceability implisit antara sikap individu dan kinerja masyarakat secara keseluruhan, dan sebaliknya, yang memungkinkan diagnosa penuh dan analisis segmentasi pasar yang akan dilakukan. 

4.3
Diskusi disajikan sejauh ini telah menyoroti pemodelan 'teknis' indikator kinerja pengelolaan sampah, terkait dengan masing-masing partisipasi dan pemulihan berat badan. Model tambahan menyediakan kerangka kerja untuk menentukan beban lingkungan, yang timbul dari berbagai pilihan pengelolaan limbah. Sebagai contoh, emisi transportasi ekstra yang dihasilkan melalui perjalanan rumah tangga ke bank daur ulang dapat diakses dari model. Jarak tempuh dikenal seperti bobot disimpan. Mengalikan parameter 'efisiensi perjalanan' (KM. tambahan perjalanan per Ton disimpan) oleh emisi yang tepat, atau energi, faktor (misalnya gm CO2 / km, MJ / km dll.) Memberikan perkiraan beban lingkungan (lihat Powell et al ., 1996, Spiers dkk., 1999for fuller diskusi). Jarak ekstra bepergian terutama terkait dengan mereka yang membuat perjalanan khusus untuk mendaur ulang, misalnya mereka tidak menggabungkan daur ulang dengan kegiatan lain, seperti ekspedisi belanja atau perjalanan umum ke tempat sampah. Proporsi Khas daur ulang khusus di berbagai jenis situs telah diukur dalam survei kuesioner (MEL, 1989; Spiers et al, 1999.). Proporsi daur ulang khusus juga diprediksi langsung oleh simulasi. Menambahkan beban yang disebabkan oleh kendaraan operator 'melayani skema kemudian memungkinkan totalitas beban lingkungan yang akan diestimasi. Data ini sekarang membuka kemungkinan simulasi dan mengoptimalkan kinerja gabungan teknis, sosial dan lingkungan dari penyediaan pengelolaan sampah terpadu di seluruh masyarakat. 

4.4
Hasil sejumlah studi simulasi telah dibahas. Sarana dan standar deviasi dari data hasil observasi dan simulasi telah terbukti berbeda. Namun, perbedaan dalam cara dibenarkan dalam hal melekat ke bawah bias diamati ditetapkan dan tingkat partcipation. Perbedaan standar deviasi mungkin juga disebabkan karena sumber variabilitas yang belum sepenuhnya dimasukkan dalam model. Contoh intervensi skema terencana dan tidak terencana telah disimulasikan dan terbukti mampu memberikan penjelasan yang masuk akal dari Model perubahan perilaku yang diamati. Sebuah validasi lebih luas dari pengaruh intervensi menunggu hasil pemantauan ilmiah terkendali lebih luas intervensi manajemen. Penelitian semacam ini akan segera dilakukan oleh penulis makalah ini. 

4.5
Makalah ini telah ditangani dan berkonsentrasi pada pengembangan struktur dan kerangka matematis untuk model pengelolaan sampah rumah tangga terpadu. Meskipun bagian model masih tetap harus divalidasi, penulis percaya bahwa penelitian telah menunjukkan bukti dari konsep bahwa masyarakat buatan rumah tangga dapat menunjukkan karakteristik yang mirip dengan masyarakat yang sebenarnya dalam perilaku pengelolaan limbah mereka. Pada tahap pembangunan saat ini, individu dalam model melakukan perilaku yang direncanakan yang ditentukan oleh campuran sikap bertanggung jawab secara perorangan. Sikap-sikap ini dapat berubah sebagai hasil dari rangsangan eksternal atau melalui interaksi sosial. Proses kognitif eksplisit tidak disertakan dan, memang, mungkin tidak dibutuhkan jika premis perilaku terencana ketat memegang di seluruh domain. Hal ini dianggap, bagaimanapun, bahwa kegiatan rumah kompos bisa menjadi daerah di mana proses kognitif lebih eksplisit mungkin diperkenalkan, misalnya untuk merangsang kompos pengelolaan persampahan, evaluasi hasil setelah memproduksi kompos, meningkatkan kemampuan melalui pengalaman atau melalui mencari bantuan dan nasihat . Isu-isu yang sedang diteliti. 

4.6
Ukuran dari simulasi yang bisa dilakukan dengan model baru ini hanya terbatas (efektif) dengan RAM komputer yang tersedia. Para penulis telah berhasil menjalankan simulasi bagi masyarakat hingga 30.000 rumah tangga
Detail Info Lebih Lanjut :
Simulating Household Waste Management Behaviour Journal of Artificial Societies and Social Simulation vol. 2, no. 3, HERE  To cite articles published in the Journal of Artificial Societies and Social Simulation, please reference the above information and include paragraph numbers if necessary

Share on Google Plus

About Octa Dandy Saiyar

Kelahiran Jakarta keturunan asli Bukittinggi, Sumatera Barat .
07 Oktober 1983.



    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Twitter Feed