FLEXICURITY



Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas

Flexicurity (portmanteau dari fleksibilitas dan keamanan) 
adalah sebuah model kesejahteraan negara dengan kebijakan pasar tenaga kerja pro-aktif. Istilah ini pertama kali dicetuskan oleh Perdana Menteri Denmark sosial demokratis Poul Nyrup Rasmussen pada 1990-an. Istilah ini mengacu pada kombinasi dari fleksibilitas pasar tenaga kerja di suatu ekonomi yang dinamis dan keamanan bagi para pekerja. Pemerintah Denmark memandang flexicurity sebagai entailing sebuah "segitiga emas" dengan "campuran tiga sisi fleksibilitas dalam kerja market combined dengan jaminan sosial dan kebijakan pasar kerja aktif dengan hak dan kewajiban bagi para pengangguran". 
Komisi Eropa menganggap flexicurity sebagai strategi terpadu untuk secara bersamaan meningkatkan fleksibilitas dan keamanan di pasar tenaga kerja. 
Flexicurity dirancang dan dilaksanakan di empat komponen kebijakan:
1. Pengaturan kontrak yang fleksibel dan dapat diandalkan;
2. Komprehensif strategi pembelajaran seumur hidup;
3. Kebijakan perburuhan yang efektif aktif pasar;
4. Dan sistem keamanan sosial modern menyediakan dukungan pendapatan yang memadai selama transisi pekerjaan. 

Sejarah 

Flexicurity di Denmark 
Model flexicurity Denmark memiliki akar dalam abad kesembilan belas, ketika perundingan antara pengusaha dan serikat buruh selama Kompromi September yang disebut 1899 (juga disebut Konstitusi Pasar Tenaga Kerja) meletakkan tanah untuk (menguntungkan dan aman) yang saling menguntungkan state. 
The 'Konstitusi' direvisi pada tahun 1960 dan diganti Perjanjian Dasar. Ini menetap kebebasan serikat asosiasi serta hak prerogatif manajerial untuk mengelola dan membagi pekerjaan termasuk hak untuk mempekerjakan dan memecat tenaga kerja pada setiap saat diperlukan. 
"Maka, penting untuk memahami bahwa model Denmark regulasi pasar tenaga kerja, termasuk hak untuk membentuk asosiasi, didasarkan pada prinsip-prinsip voluntaristik dan bahwa undang-undang atau campur tangan negara disimpan pada minimum. 
Hak berserikat dan pengakuan asosiasi pasar tenaga kerja didasarkan pada pengakuan saling konflik kepentingan "Perjanjian tripartit Denmark antara pengusaha, pekerja, dan negara yang didukung oleh sistem yang rumit yang memungkinkan untuk respon aktif dari negara., yang mendukung 'aktivasi' para pekerja. 
Pada awal 1990-an, para pembuat kebijakan Denmark menetapkan kebijakan fiskal yang bertujuan memecahkan tren pengangguran waktu dan selanjutnya digabungkan dengan kebijakan pasar pertama aktif tenaga kerja (ALMP) dari 1994 yang berusaha untuk mengurangi unemployment

Although struktural beberapa percaya bahwa tingkat pengangguran alami itu hanya meningkat, Pemerintah Denmark berusaha untuk memperbaiki situasi dengan menerapkan apa yang kemudian disebut model flexicurity. 
Pergeseran kebijakan sehingga muncul dengan 1994 dan 1996 reformasi pasar tenaga kerja, ketika pengenalan flexibility was terkait dengan keamanan melalui kelanjutan pemberian skema kesejahteraan dermawan serta 'aktivasi' dari angkatan kerja melalui serangkaian ALMPs. 
Activation di Denmark adalah dianggap sebagai "hak dan kewajiban" Dampak yang diharapkan dari kombinasi ini adalah dua:. kualifikasi efek dari kebijakan pasar tenaga kerja (LMPs) serta efek motivasi melalui skema kesejahteraan. 
Tunjangan pengangguran dan penyediaan pelatihan yang sistem ini memerlukan beban yang lebih tinggi tempat pajak atas penghasilan yang lebih tinggi-anggota masyarakat Denmark. 
Denmark saat ini memiliki tarif pajak tinggi yang sebagian membayar manfaat sosial murah hati. Flexicurity demikian dapat mendukung rendah ke menengah berpenghasilan. 
Namun, ini sebagian mungkin diimbangi oleh tinggi pertumbuhan output Denmark yang digabungkan dengan angka pengangguran yang rendah (2,8% pada 2008) dan sama rendahnya tingkat eksklusi sosial. 
Dalam beberapa tahun terakhir, Denmark telah secara konsisten peringkat sebagai negara paling bahagia di bumi, yang telah di bagian dikaitkan dengan aspek model flexicurity Denmark. 

Flexicurity dalam strategi ketenagakerjaan Eropa

Dalam pendekatan Komisi Eropa, flexicurity adalah tentang mencolok keseimbangan yang tepat antara pengaturan pekerjaan yang fleksibel dan transisi yang aman antara pekerjaan, sehingga pekerjaan lebih banyak dan lebih baik dapat diciptakan. 
Idenya adalah bahwa fleksibilitas dan keamanan tidak harus dilihat sebagai berlawanan tapi sebagai pelengkap. 
Fleksibilitas adalah tentang mengembangkan organisasi kerja yang fleksibel di mana orang dapat menggabungkan pekerjaan mereka dan tanggung jawab swasta; di mana mereka dapat menjaga pelatihan mereka up-to-date, dan di mana mereka berpotensi dapat memiliki jam kerja yang fleksibel. 
Hal ini juga tentang memberi baik pengusaha dan karyawan lingkungan yang lebih fleksibel untuk perubahan pekerjaan. 
Keamanan berarti 'kerja keamanan' - untuk memberikan orang dengan pelatihan yang mereka butuhkan untuk menjaga keahlian mereka up-to-date dan untuk mengembangkan bakat mereka serta menyediakan mereka dengan tunjangan pengangguran yang memadai jika mereka kehilangan pekerjaan mereka untuk jangka waktu . 
Flexicurity juga dilihat sebagai cara untuk melestarikan model sosial Eropa tetap menjaga dan meningkatkan daya saing Uni Eropa. 
Dikatakan bahwa, dalam konteks globalisasi dan perubahan teknologi yang menempatkan tuntutan lebih besar pada bisnis untuk beradaptasi terus menerus, tingkat keamanan yang tinggi kerja tidak akan tergantung hanya pada perlindungan pekerjaan tertentu pekerja ', tapi terutama pada sarana bagi para pekerja untuk tetap di pasar kerja, mengelola transisi mulus antara pekerjaan, dan membuat kemajuan dalam karier mereka. 
Selanjutnya, flexicurity dipandang sebagai strategi untuk membuat pasar tenaga kerja secara signifikan lebih inklusif di beberapa negara Eropa, dengan mengatasi segmentasi pasar tenaga kerja antara orang dalam (pekerja mapan di stabil, pekerjaan yang berkualitas) dan luar (orang menganggur atau dalam pekerjaan berbahaya yang tidak mendapatkan manfaat dari keuntungan lain yang terkait dengan kontrak permanen, sering pemuda, migran, dll). 
Relevansi flexicurity untuk mengatasi tantangan modern pasar tenaga kerja juga telah diakui oleh perwakilan mitra sosial di tingkat Eropa transnasional, oleh Konfederasi Serikat Dagang Eropa dan Business Europe
Flexicurity karena itu telah diadopsi sebagai leitmotiv dari strategi ketenagakerjaan Eropa dan Strategi Lisbon direvisi untuk Pertumbuhan dan Jobs. Secara khusus, Pedoman Nomor 21 Pedoman Terpadu untuk Pertumbuhan dan Ketenagakerjaan (diadopsi oleh Dewan Eropa dan pengaturan tujuan untuk periode 2005-2008 dan 2008-2010) meminta Negara Anggota untuk "... mempromosikan fleksibilitas dikombinasikan dengan keamanan kerja dan mengurangi segmentasi pasar tenaga kerja, harus memperhatikan peran mitra sosial ". 
Sebuah kunci dari Komunikasi Komisi Eropa "Menuju Prinsip umum Flexicurity: pekerjaan lebih dan lebih baik melalui fleksibilitas dan keamanan" telah diterbitkan pada bulan Juni 2007 mendefinisikan flexicurity sebagai 'pendekatan terpadu' berdasarkan empat komponen berinteraksi. 
Menyadari prinsip "ukuran tidak cocok untuk semua" Komisi Eropa menganjurkan untuk implementasi progresif nasional, tailor-made, flexicurity strategi di semua Negara Anggota Uni Eropa yang didukung oleh saling belajar, di sepanjang garis prinsip-prinsip yang disepakati bersama. Prinsip umum tersebutdiadopsi pada tanggal 5 Desember 2007 oleh Ketenagakerjaan dan Sosial Dewan Urusan. 
Atas permintaan Dewan, Komisi Eropa telah meluncurkan "Misi untuk flexicurity", terdiri dari perwakilan dari Presidensi Perancis dan Presidensi Slovenia sebelumnya dari Uni Eropa dan mitra sosial Eropa. 
Misi ini berlangsung antara bulan April dan Juli 2008 di Perancis, Swedia, Finlandia, Polandia, dan Spanyol, berusaha untuk mempromosikan pelaksanaan flexicurity dalam konteks nasional yang berbeda dengan meningkatkan profil pendekatan flexicurity dan prinsip-prinsip umum dan dengan membantu para pelaku pasar yang relevan kerja untuk mengambil kepemilikan dari proses. ini Misi juga memiliki tujuan mempromosikan pertukaran praktik yang baik dan saling belajar antara negara anggota. Hal ini dilaporkan kepada Dewan pada bulan Desember 2008. 
Flexicurity menonjol dalam respon Komisi krisis, dalam Rencana Pemulihan Ekonomi Eropa pada November 2008 serta tindak lanjut Komunikasi "Mengemudi pemulihan ekonomi" Maret 2009. 
Baru-baru ini, Dewan Eropa Juni 2009 menyimpulkan bahwa "dalam situasi saat ini [krisis],` flexicurity 'merupakan sarana penting yang digunakan untuk memodernisasi dan mendorong adaptasi dari pasar tenaga kerja. " 

Saat ini Negara

Setelah adopsi prinsip-prinsip umum dari flexicurity, Dewan meminta Anggota Amerika untuk membawa mereka ke account dalam menyusun dan menerapkan "jalur flexicurity nasional".
Kemajuan dalam pelaksanaan strategi flexicurity dilaporkan oleh Negara Anggota dalam Program Nasional mereka Reformasi dan dimonitor oleh Komisi Eropa dalam rangka Strategi Ketenagakerjaan Eropa.
Para Euro 2011 Ditambah Pakta panggilan untuk promosi di zona euro. 

Prinsip Common Flexicurity

(1) Flexicurity merupakan sarana untuk memperkuat implementasi Strategi Lisbon, menciptakan lapangan kerja lebih banyak dan lebih baik, memodernisasi pasar tenaga kerja, dan mempromosikan pekerjaan yang baik melalui bentuk-bentuk baru fleksibilitas dan keamanan untuk meningkatkan kohesi kemampuan adaptasi, pekerjaan dan sosial.
(2) Flexicurity melibatkan kombinasi sengaja pengaturan kontrak yang fleksibel dan dapat diandalkan, komprehensif strategi pembelajaran seumur hidup, kebijakan tenaga kerja yang efektif yang aktif pasar, dan modern, yang memadai dan berkelanjutan sistem perlindungan sosial.
(3) pendekatan Flexicurity tidak sekitar satu pasar tenaga kerja tunggal atau bekerja model hidup, maupun tentang strategi kebijakan tunggal: mereka harus disesuaikan dengan keadaan khusus dari setiap Negara Anggota. Flexicurity menyiratkan keseimbangan antara hak dan tanggung jawab semua pihak.Berdasarkan prinsip-prinsip umum, setiap Negara Anggota harus mengembangkan pengaturan sendiri flexicurity. Kemajuan harus dimonitor secara efektif.
(4) Flexicurity harus mempromosikan pasar tenaga kerja lebih terbuka, responsif dan inklusif mengatasi segmentasi. Ini menyangkut baik mereka yang bekerja dan mereka keluar dari pekerjaan. Tidak aktif, pengangguran, mereka yang bekerja dideklarasikan, dalam pekerjaan tidak stabil, atau di pinggir pasar tenaga kerja perlu diberikan kesempatan yang lebih baik, insentif ekonomi dan langkah-langkah dukungan untuk akses lebih mudah untuk bekerja atau batu loncatan untuk membantu kemajuan menjadi stabil dan hukum ketenagakerjaan aman.Dukungan harus tersedia bagi semua orang dalam pekerjaan untuk tetap dipekerjakan, kemajuan dan mengelola transisi baik dalam pekerjaan dan antara pekerjaan.
(5) internal (dalam perusahaan) serta flexicurity eksternal sama-sama penting dan harus dipromosikan. Fleksibilitas kontrak yang cukup harus disertai oleh transisi aman dari pekerjaan ke pekerjaan. Mobilitas ke atas perlu difasilitasi, serta antara pengangguran atau tidak aktif dan bekerja. Tempat kerja berkualitas tinggi dan produktif, organisasi kerja yang baik, dan peningkatan terus menerus keterampilan juga penting.Perlindungan sosial harus memberikan insentif dan dukungan untuk transisi pekerjaan dan untuk akses ke pekerjaan baru.
(6) Flexicurity harus mendukung kesetaraan gender, dengan mempromosikan akses yang setara terhadap kerja berkualitas bagi perempuan dan laki-laki dan menawarkan langkah-langkah untuk mendamaikan pekerjaan, keluarga dan kehidupan pribadi.
(7) Flexicurity membutuhkan iklim kepercayaan dan dialog berbasis luas di antara semua pemangku kepentingan, di mana semua siap untuk mengambil tanggung jawab untuk perubahan dengan maksud untuk kebijakan sosial seimbang. Sementara otoritas publik mempertahankan tanggung jawab keseluruhan, keterlibatan mitra sosial dalam desain dan pelaksanaan kebijakan flexicurity melalui dialog sosial dan perundingan bersama adalah sangat penting.
(8) Flexicurity membutuhkan alokasi biaya yang efektif sumber daya dan harus tetap sepenuhnya kompatibel dengan anggaran publik suara dan finansial yang berkelanjutan. Hal ini juga harus bertujuan pada distribusi yang adil dari biaya dan manfaat, khususnya antara perusahaan, otoritas publik dan individu, dengan perhatian khusus pada situasi spesifik UKM.

Narasumber : 
Share on Google Plus

About Octa Dandy Saiyar

Kelahiran Jakarta keturunan asli Bukittinggi, Sumatera Barat .
07 Oktober 1983.



    Blogger Comment
    Facebook Comment

Twitter Feed